NILAI Penilaian Penghargaan Promissory: Nilai Pasar yang Adil Vs. Biaya historis

[ad_1]

Lebih bayar Pajak dan Biaya Karena Kebingungan Penilaian

Nilai Pasar Wajar vs. Biaya Historis
Bagaimana Anda menilai investasi Anda (termasuk surat promes) berdampak pada pajak dan biaya yang Anda bayar. Dalam dunia keuangan dan akuntansi, ada perdebatan tentang metodologi terbaik untuk penilaian aset. Menjadi promissory note investor, memutuskan untuk menilai Nilai Pasar Wajar, bukan dengan biaya historis.

Biaya historis adalah harga yang dibayarkan ketika catatan itu diperoleh. Nilai Pasar yang Adil adalah harga di mana surat promes akan berpindah tangan antara pembeli dan penjual yang bersedia dalam transaksi arms-length hari ini. Ini adalah jumlah uang tunai yang dapat Anda terima hari ini jika Anda harus menemukan pembeli dan menjual.

Nilai Pasar yang Adil dan Biaya Historis Jarang Sama
Kedua definisi benar-benar berbeda dan menciptakan dua hasil yang sangat berbeda. Sebagai contoh, pertimbangkan dana tertutup yang diperdagangkan secara publik. Harga perdagangan Nilai Pasar Wajar (FMV) sehari-hari jarang sama dengan biaya. Perdagangan dana yang diperdagangkan secara publik dengan harga di atas, di bawah, dan dengan biaya historis. Catatan promissory Anda memiliki dua nilai berbeda tergantung pada definisi yang diterapkan.

Nilai Pasar Wajar Catatan Promiss biasanya Kurang dari Biaya
Karena catatan pribadi sangat tidak likuid – mereka tidak berdagang di pasar umum – mereka harus dijual secara terpisah, satu catatan untuk satu pembeli. Karena waktu ekstra dan biaya untuk menjual catatan, nilai pasarnya didiskontokan. Catatan bisa menjadi investasi luar biasa, membayar hasil di atas pasar, dan memiliki alasan sah untuk didiskon jika harus dijual. Sebagai seorang investor, hasil sangat penting; sebagai pembayar pajak atau pembayar bayaran, nilai diskon sangat penting.

Catatan investor biasanya adalah pemegang jangka panjang, bukan pedagang yang sering. Penjualan bukan bagian dari agenda mereka; berpegang pada penghasilan adalah tujuan yang biasa. Berinvestasi untuk jangka panjang dan menilai investasi berdasarkan jangka pendek (FMV) untuk perpajakan adalah praktik bisnis yang baik.

Menggunakan Nilai Salah Biaya Uang Ekstra
Investor dapat jatuh ke dalam perangkap biaya akun IRA dan perangkap pembayar pajak yang mengakibatkan jutaan dibayar dalam kelebihan pajak dan biaya administrasi jika mereka menilai aset mereka dengan biaya historis daripada FMV.

Investasi IRA biasanya dilaporkan dengan biaya karena biaya adalah yang paling mudah untuk ditentukan. Sebagian besar administrator dan manajer aset memberikan nilai ini setiap tahun. Investor harus tahu bahwa FMV adalah penilaian yang tepat dan diperlukan untuk tujuan pelaporan pajak. Sebagai contoh: $ 50.000 jumlah nominal promissory note yang harganya $ 50.000 mungkin memiliki FMV sebesar $ 37.500. Membayar biaya dan pajak atas selisih $ 12.500 adalah kelebihan pembayaran yang tidak perlu dan mahal.

Perhitungan IRA Required Minimum Distributions (RMD) harus didasarkan pada FMV, bukan biaya historis.

Konversi Roth, pajak warisan, pajak hadiah dan pajak warisan dan penilaian wasiat harus didasarkan pada FMV, bukan biaya historis.

Apa yang Dapat Menyebabkan Nilai Pasar yang Adil menjadi Kurang dari Biaya Historis?

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penilaian Catatan Promissory

1. Apakah kata dan bahasa dari catatan dan dokumen lainnya jelas?
2. Apakah syarat dan ketentuan dokumen tersebut wajar wajar?
3. Apakah tingkat bunga kompetitif dengan aset investasi berkualitas serupa?
4. Apakah jangka waktu pinjaman wajar-tidak terlalu lama dan tidak terlalu pendek?
5. Apakah pembayaran dalam jumlah yang wajar dengan frekuensi yang wajar?
6. Jika itu adalah pinjaman yang sudah ada, apakah sejarah pembayaran peminjam sudah bagus?
7. Apakah skor kredit peminjam, pekerjaan, dan status keuangan terdengar?
8. Apakah catatan dijamin atau tidak aman?
9. Jika aman, dijamin keamanan kualitas dan kuantitas yang memadai.
10. Apakah ada kondisi ekonomi negatif yang mempengaruhi catatan?
11. Apakah catatan itu tampaknya merupakan aset keuangan yang dapat dijual?
12. Apakah dokumen hilang dari file

Semua faktor penilaian ini dianalisis dan dievaluasi secara individual dan kolektif. Setiap faktor dapat mempengaruhi faktor-faktor lain. Peradilan yang berpengalaman, pelatihan dan pendidikan diperlukan oleh penilai untuk mencapai opini "Nilai Pasar Wajar" yang rasional.

Kesimpulan
• Nilai Pasar yang Adil dan Nilai Biaya Historis biasanya sangat berbeda
• Menggunakan nilai yang salah dapat menimbulkan biaya besar, pajak dan biaya dolar yang tidak perlu
• Untuk sebagian besar investasi dan penilaian pajak, Nilai Pasar Wajar digunakan
• Nilai Pasar Wajar didasarkan pada apa yang dimaksud dengan surat promes hari ini kepada pembeli uang tunai
• Yang Anda bayar untuk sebuah catatan tidak relevan dengan apa yang akan dijualnya hari ini
• Biaya Sejarah terutama merupakan alat akuntansi dan pembukuan

[ad_2]

Dari Biaya Bersejarah ke Nilai Wajar: Apakah Transisi Layak untuk Negara Berkembang?

[ad_1]

Karena Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS) terus memperluas prinsip-prinsip mereka di seluruh dunia, hambatan untuk implementasi harus diharapkan, terutama di negara-negara berkembang dan negara-negara dunia ketiga. Dr Mohammad Nurunnabi, peneliti untuk Kemajuan dalam Jurnal Akuntansi, mengakui bahwa, "praktik-praktik akuntansi suatu negara sangat dipengaruhi oleh kekuatan budaya. Ini karena akuntansi adalah produk lingkungannya dan lingkungan tertentu unik untuk waktu dan lokalitas "(Blodgett et al., qtd. dalam Nurunnabi 136). Satu prinsip IFRS khususnya yang menunjukkan konflik ini antara kekuatan budaya dan lingkungan akuntansi adalah perdebatan antara akuntansi biaya historis (HCA) dan akuntansi nilai wajar (FVA). Di negara-negara berkembang ini, beberapa hambatan untuk diatasi dalam rangka memanfaatkan akuntansi nilai wajar termasuk kurangnya pendidikan profesional yang berkelanjutan untuk otoritas keuangan dan auditor serta ketidakstabilan pasar, yang mempertanyakan keakuratan dan verifiabilitas akhir yang adil. aproksimasi nilai.

Di negara berkembang manapun, pendidikan sering dirugikan karena keterbatasan dana dan sumber daya, serta kecenderungan budaya umum terhadap pendidikan yang dilembagakan. Dr Jayanthi Kumarasiri dan Richard Fisher, peneliti untuk International Journal of Auditing, menemukan dalam penelitian mereka bahwa, "banyak negara berkembang menghadapi kekurangan penilai properti terampil [sic], aktuaris dan penilai spesialis lainnya. Pelaporan entitas menghadapi situasi yang mustahil karena mereka tidak memiliki keterampilan untuk memperkirakan nilai-nilai yang adil di rumah dan keterampilan tersebut tidak tersedia secara eksternal (Kumarasiri 71). Budaya-budaya ini mungkin tidak menempatkan penekanan pada melanjutkan pendidikan sebagai penelitian dan prinsip maju, atau lebih mungkin, mereka mungkin tidak memiliki dana dan teknologi untuk mendidik akuntan mereka agar mereka dapat memperkirakan nilai-adil dengan tepat.

Jadi mengapa ini menjadi masalah? Akuntansi nilai wajar, dibandingkan dengan akuntansi biaya historis di mana akuntan hanya dapat mencatat biaya pada nilai yang mereka beli aset di, membutuhkan baik pasar aktif dan estimasi dari apa nilai saat ini adalah aset itu untuk lebih baik menginformasikan pemegang saham dan kreditur pada laporan keuangan. Misalnya, "situasi di mana input berbasis pasar yang dapat diamati, seperti harga kuotasi, tidak tersedia, nilai wajar harus diperkirakan menggunakan perkiraan internal dan perhitungan – kadang-kadang disebut sebagai pendekatan mark-to-model" (Kumarasiri 67). Di negara berkembang di mana pasar sering tidak aktif, akuntan akan diminta untuk melakukan perhitungan yang kompleks dan rumit untuk memberikan perkiraan nilai wajar. Selain itu, setelah akuntan menghitung nilai aset (yang mungkin atau mungkin tidak dilakukan dengan benar), auditor kemudian perlu memverifikasi informasi. Kumarasiri dan Fisher menulis, "Auditor percaya bahwa FVA lebih menantang daripada HCA terutama karena kesulitan dalam memverifikasi informasi tersebut. Tantangan khusus yang menjadi perhatian auditor Sri Lanka termasuk kurangnya pengetahuan auditor dan prevalensi pasar yang tidak aktif" (Kumarasiri 82) . Jika akuntan dan auditor tidak memiliki pendidikan yang diperlukan untuk memahami dan menerapkan akuntansi nilai wajar secara efektif, hasilnya bisa menjadi bencana bagi ekonomi dan pasar saham.

Negara-negara dunia pertama telah melakukan upaya untuk mempengaruhi negara-negara berkembang, mengajarkan mereka sistem pendidikan baru dan prinsip-prinsip akuntansi. Apakah ini efektif? Dalam sebuah artikel yang diterbitkan tentang adopsi IFRS di Mesir, penulis Wallace dan warga Inggris menulis, "Masalah terbesar yang dihadapi negara-negara berkembang adalah bahwa terlalu banyak solusi pemasaran 'pakar' asing yang setengah matang untuk masalah yang tidak mereka atau negara penerima pahami" (Wallace) dan Briston QDD di Kholeif 31). Karena kompleksitas akuntansi nilai wajar, tampaknya jumlah pendidikan yang diperlukan baik untuk akuntan dan auditor untuk menerapkan prinsip jauh melebihi manfaat dari sistem biaya berbasis pasar yang lebih.

Sepertinya perjuangan mengadaptasi akuntansi nilai wajar adalah lingkaran yang tidak pernah berakhir: negara-negara berkembang tidak memiliki pendidikan yang cukup, sehingga mereka tidak dapat memberikan estimasi yang akurat; pendidikan yang mereka butuhkan seringkali terlalu mahal dan membingungkan, sehingga prinsip-prinsip akuntansi kemudian salah diterapkan. Apa yang bisa dilakukan untuk menyelesaikan teka-teki ini? Kumarasiri menawarkan satu nasihat terakhir ketika dia menulis, "sarana paling efektif untuk memfasilitasi transfer pengetahuan di negara berkembang perlu segera ditangani. Peneliti juga dapat mempertimbangkan peran teknologi, seperti alat bantu keputusan, dalam memfasilitasi proses ini" (Kumarasiri) 83). Di sinilah sistem informasi dan kontrol internal dapat berguna bagi negara-negara berkembang ini. Seiring kemajuan teknologi dan menjadi lebih tersedia dan hemat biaya, negara berkembang dapat mulai memanfaatkan alat bantu keputusan dan sistem informasi yang membantu menghitung nilai wajar dan yang mudah dilacak untuk diperiksa oleh auditor. Selain itu, penting bahwa orang-orang ini menerima pendidikan yang tepat pada IFRS dan prinsip-prinsipnya dengan cara yang mudah dipahami untuk benar memasukkan standar-standar ini untuk penggunaan yang efektif.

Karya dikutip:

Kumarasiri, Jayanthi, dan Richard Fisher. "Persepsi Auditor tentang Akuntansi Nilai Wajar: Mengembangkan Bukti Negara." International Journal Of Auditing15.1 (2011): 66-87. Sumber Bisnis Lengkap. Web. 8 Oktober 2015.

Nurunnabi, Mohammad. "Dampak Faktor Budaya pada Penerapan Standar Akuntansi Global (IFRS) Di Negara Berkembang." Uang Muka dalam Akuntansi 31.1 (2015): 136-149. Sains Langsung. Web. 8 Oktober 2015

Kohleif, Ahmed. "Analisis Kelembagaan Baru dari Adopsi IFRS di Mesir: Sebuah Studi Kasus tentang Aturan dan Rutinitas yang Dirampingkan Secara Bebas." Akuntansi di Asia. Penelitian dalam Akuntansi di Emerging Economies Vol 11 (2011). Mencetak.

[ad_2]